17 Juni 2011

Lisan dan Perbuatan

Kata-kata tersebut merupakan status update seorang kakak kelas yang terkenal cukup bijak dan agamis di lingkungan sekolah saya dulu.

I adore him, so much. Kalo kata ibu-ibu mah, calon mantu yang TOP banget deh. Hahaha. 

Tapi ya itu, hanya kagum saja dengan kata-kata yang terkadang terlihat simple, namun nyentil hati saya yang kebanyakan galaunya dibanding lurusnya. 

Lagian katanya dia sudah punya calon istri tuh, sehabis kuliah mungkin langsung walimahan deh, hihi.
Well, saya orangnya emosional, dan terkadang jika bicara suka kelewatan. Bukan kata-katanya, tapi nadanya. Hidup di lingkungan betawi yang cukup kental membuat nada bicara saya agak keras dan yaah, intonasi tinggi. Sehingga beberapa orang mungkin menganggap saya marah atau menyentak mereka.

Padahal bukan, hihi, itu memang cara saya bicara. Kalo kata tetangga, isi rumah saya kayak lagi berantem tiap hari, padahal memang yah begitu, nyokap di dapur, saya di kamar, udah kayak manggil denga jarak puluhan meter aja. Hihi.

Aniwei, setelah beberapa kali cek personality kayak di tulisan tiga jiwa ini, saya banyak belajar untuk jadi orang sanguin, melankolis, dan koleris di saat yang berbeda tergantung situasi dan kondisi. Nah, terkadang itu berguna banget buat beberapa teman yang menyebalkan. cek deh ceritanya disini.

Ketika dia marah, saya malah bersikap biasa aja. Yah, selain karena saya belajar jadi orang sanguin yang easy going dan gak pernah dimasukin ke hati, mungkin juga karena di saat yang bersamaan saya membaca tulisan kak Bagas ini.

Sampe rumah saya langsung bikin tulisannya ini di photoshop dan jadi background laptop saya. Saya tahu, bahwa manusia bisa terjerumus ke dalam neraka karena lidahnya. Makanya saya juga benci banget sama ibu-ibu penggosip, acara gosip, sampe temen saya yang suka gosip.

Kayak gak ada kerjaan lain aja sih? Belum lagi yang suka adu domba, tidak jujur, berkata kotor, mengejek, dan menuduh orang lain.

Ya Tuhan, makanya harus bijak ya mengendalikan emosi, nada bicara, dan intonasi sehingga lidah tidak mengeluarkan kata-kata yang menyakiti orang lain?

Oh ya, aniwei, kata-kata kak Bagas saya ikutkan dalam giveaway angka 100 nya ibu Dey. Sempet susah sih memilih kata-kata mana yang menginspirasi saya, tapi well, pilihan jatuh kepada tulisan kakak kelas ini karena memang saya sering sekali membacanya ketika sedang marah dan ingin membalas dendam kepada orang yang menyakiti saya.
Hehe.

Ces plong gitu lah rasanya. Kembali diingatkan secara tidak langsung. Pengennya sih orangnya sendiri yang mengingatkan, tapi ah, hahaha, ngarep.com judulnya itu mah.

Yu yang mau ikutan kunjungi aja blog ibu Dey disini, dan baca aturan mainnya. Mudah kok! Semua orang pasti punya kata-kata inspiring gitu, so, let's join and hope you win!

Ciao!


8 komentar:

  1. wahh, bagus tuh kalimatnya, memaafkan daripada mendendam.

    tinggal berdoa nih, supaya menang .. :D

    BalasHapus
  2. @ibu dey.
    hehehe, makasih bu, thx 4 visiting my home :D

    BalasHapus
  3. hohoho haha hihi...saya baru saja berurusan dg org menyebalkan dlm kata2
    ngomong bolak balik seenak jidat

    tapi yahh...nasibb...disabar2in dehhh..hhhehehee...nice share nihh

    BalasHapus
  4. weeew. lia. mending deketin dulu, siapa tau jodoh. bisa dikasi quote tiap hari deh. hehehe

    BalasHapus
  5. kalo kata GANDHI: hanya orang kuat yg bisa memaafkan :)

    have a nice weekend amalia :)

    BalasHapus
  6. @mbak glo.
    dicatet omongannya, ditanda tangan, kalo dibalikin sodorin kata2nya yg udah ditanda tanganin, hihi. nice advice mbak :D

    @hans,
    oalaah, kenapa disorot bagian situ sih? wakakak, sebelum janur kuning melambai, kejar terus sampe dapet gitu ya? :p

    @mbak maya.
    have a good weekend juga mbak :)
    kata GANDHI juga: kalo mata dibalas mata, maka semua dunia akan buta.

    BalasHapus
  7. Bener tuh Li! Bahkan sampe sekarang pun gua masih bingung gimana ngadepin diri gua sendiri; gimana cara yang tepat dalam mengatur hal-hal emosional. Abisnya lingkungan gua juga sih yang mancing...

    Eniwei, lo orang betawi asli? Set dah keren bet. Sama aja kaya gua. Tapi gua gak asli. Gua keturunan minang tapi kalo ngomong udah kaya juragan tanah. Hehwkehkwhkew...

    BalasHapus
  8. @adit.
    gue turunan betawi-jawa kok, cuman karena semua keluarga semua pindah ke jakarta, yang di jawa juga, jadi gue ga bisa bahasa jawa, which means, gue jadi totally betawi.
    haha.

    sedih ga sih, kadang gue mau melembutkan suara disangka ngajak ribut di lapangan bola? *sigh*

    BalasHapus

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...