22 Februari 2011

buat para ababilers :D

gambar dari sini : http://dianaroshinta.blogspot.com/


Abg labil
Anak baru gede labil

Pernah dong nulis istilah ini? Apa jangan-jangan ngalamin? Hehe, curcol.com
Istilah ini kayaknya booming banget deh akhir-akhir ini. Ga di status, notes, sampe comment yang saya baca menyiratkan tingkat kelabilan yang beda-beda. Kalo diibaratin kanker, udah stadium awal, tengah sampe akhir. Bahkan ada yang akut, hiii, ngeri.. :D

Intinya, ababil itu disebabkan karena mereka sedang merasakan suatu masalah, (eh atau malah sama sekali ada ada masalah, cuma pengen status ganti2 aja, biar dibilang update? Hehe)

Entah karena saya yang terlalu mandang sepele, atau memang sebenernya masalah mereka gak se-‘melabilkan diri’ banget? Atau simplenya, masalahnya gak segitu besar, sehingga tidak perlu dibesar-besarkan (pemborosan kata ga sih? Haha =p)

Tujuan pertama (dan mungkin yang utama) yang saya tangkep dari semua status, notes, dan comment labil adalah CAPER. Alias CARI PERHATIAN.
Targetnya mungkin ORANG YANG DIMAKSUD (sadar/gak sadar, ngaku/gak ngaku, sengaja/ gak sengaja), atau ORANG LAIN yang sekiranya peduli, dan care, sehingga bisa kasih masukan, opini, pendapat, sugesti, dorongan, motivasi, sampe komen gak mutu yang bisa menimbulkan rasa nyaman dan merasa sedikit diperhatikan.

Itu sih cuma pemikiran saya aja, yang jelas tipe orang koleris gak peka dan penganut logika-isme akut (kalo lagi ngumpet melankolisnya sih, hehe).

Kalo dibikin diagram alirnya, gini nih.

Masalah >> terlalu dipikirin >> gak fokus >> gak ketemu solusi >> bingung >> panik >> curhat colongan >>  kebanyakan masukan (terkadang ga nyambung sama masalah, yg penting ikut rame)>> tambah bingung
Gitu gak sih? Hehe.
Itu sih cuma pengamatan objektif saya  ya, jadi kalo ada salah mohon dikoreksi. :D

Padahal, kalo memang masalah itu segitu besar, kita pasti akan menutup rapat, mungkin cuma segelintir orang terpercaya aja yang tahu, karena kan terkadang, masalah besar bisa nimbulkan aib, gossip, sampe fitnah kalo kita menceritakan pada orang yang ‘ember’.

Cuma terkadang malah kita yang meng-emberkan diri, ya gak sih? Sampe terkadang, orang yang baca status/ notes/ comment mu agak kikuk juga, dan berfikir ‘bukannya gak seharusnya ya, ngomong ini di public begini?’

Well, yeah, itu balik lagi ke pribadi masing-masing sih. Selama menurut mereka itu baik-baik aja buat dirinya, ya ga masalah, siapa juga yg berkah ngelarang?

 Tapi bukannya itu hanya menunjukkan bahwa kita tipe orang yang tidak bisa menahan emosi, dan berfikir dengan jernih ya? Apa-apa main tabrak, kayak Bernard bear aja, hihi =p

 Balik lagi, karena masa-masa labil yang sedang dilewati masa pra-remaja, atau pra-dewasa, makanya, kita lebih mementingkan bagaimana feedback dari orang lain dalam bentuk CARE, dibanding penyelesaian masalah itu sendiri.

Prinsip saya, yang dari dulu saya pegang, sebenernya setiap orang paling mengerti tentang kondisi masalah dirinya, dan sudah punya satu solusi di dalam hatinya, cuman kadang mereka gak ngerti aja kalo solusi itu udah pernah terpikir sebenernya. Jadilah bingung, ditambah gak fokus, pengennya ngeluh, curhat, nangis, ngebawel sama orang lain, berharap mereka menemukan solusi buat kita.

Padahal sebenernya saya tekanin deh, sebenernya KITA YANG PALING NGERTI KONDISI MASALAH SENDIRI. Dan jawaban solusi masalah kita udah ADA DALAM DIRI KITA SENDIRI.
Tinggal bagaimana kita mencari orang lain untuk diskusi, apakah jalan yang kita ambil itu benar/tidak, cocok/tidak, sharing lah gitu, kira2 baiknya gimana. Tapi tetep, KEPUTUSAN DI TANGAN KITA.

So? Ga usah se-ababil itu juga kan? Karena sebenarnya masalah itu gak sebesar itu juga. Coba deh fokus, Tanya diri sendiri, apa INTI MASALAHNYA? Di break down dulu, kalo kebanyakan dipikir masalah ini itu, yang ada, ga akan ada masalah yang beres.

Bener tuh kata iklan rokok, talk less do more. Think less act more juga. Kebanyakan dipikir doang tanpa diselesaikan masalah juga ga akan beres, bung! :D

Jadi beginilah diagram alir yang seharusnya (versi saya)

Masalah >> dipikirin dgn fokus >> ketemu solusi >>> sharing sama orang lain >> ketemu solusi akhir >> masalah selesai.

Bahkan kalau buat beberapa orang, mereka cuma harus melewati empat tahap.
Masalah >> dipikirin dgn fokusà ketemu solusi >> masalah selesai.

Tapi ada kalanya, sebuah masalah memang tak terbersit satu solusi pun dalam hati kita. Jadi, tentu saya jawabannya ada pada Maha Pembolak Balik Hati, Maha Pencipta dan penuh cinta kasih, Allah SWT.
Jadi diagram alirnya gini

Masalah >> dipikirin dgn fokus >> gak ketemu solusi >> sharing sama orang lain >> gak ketemu solusi juga >> curhat dan berserah diri sama Allah Pemberi Petunjuk >> ketemu solusi akhir>> masalah selesai.

Kalo kata motivator-motivator mah, jangan bilang
“Ya Allah, aku punya masalah yang besar.”
Tapi seharusnya,
“Hei masalah, Aku punya Allah Maha Besar!”

Mudah kan menghadapi masa ababil?
Bisa begitu menyenangkan loh kalo kita bisa melewati ababil moment itu :)

Well, saya tidak mengatakan bahwa curcol ababil di status, wall, comment, atau notes itu dilarang. Malah terkadang bisa menyalurkan perasaan tak terkontrol yang sedang melanda loh. Cuma ya itu, mbok ya diubah tata cara bahasa nya, atau penggunaan beberapa kalimat yang tidak enak dibaca orang lain, atau bahkan inti cerita itu sendiri.

Kalo yang kreatif, dibikin puisi, cerita, atau bahkan kata mutiara buat memotivasi diri sendiri, syukur2-syukur memotivasi diri orang lain yang punya masalah yang sama.

Karena kan pada dasarnya kita hidup untuk saling berbagi dengan orang lain, ‘saling memanfaatkan’ kasarnya mah, saling membutuhkan, dan saling bersinergi satu sama lain. Jadi, intinya, curcol ababil itu diperbolehkan aja, cuman masih dalam konteks wajar.

Karena kan sesuatu yang berlebihan itu gak selalu baik, bukan? :D

Jadi, curcol ababil lah yang kreatif! :D (sebuah kesimpulan)

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...